Beranda Teknologi Xiaomi Mi Max 2 Unggulkan Baterai 5300mAh

Xiaomi Mi Max 2 Unggulkan Baterai 5300mAh

47
0
BERBAGI
Xiaomi Mi Max 2 | Foto : Doc Google

FOKUSACEH.COM – BEIJING – Ponsel Xiaomi Mi Max 2, yang diumumkan Kamis 25 Mei 2017 di sebuah acara di Beijing, akan tersedia di Cina mulai tanggal 1 Juni dengan harga mulai dari RMB 1699 (Rp 3,3 juta), sebagaimana dikutip Techcrunch.

Xiaomi mengklaim telah menjual lebih dari tiga juta Mi Max, yang memiliki fitur unggulan layar besar. Titik penjualan utama dari versi kedua adalah baterai raksasa 5300mAh yang diklaim perusahaan akan bertahan selama dua hari per pengisian.

Perusahaan mengklaim bahwa perangkat tersebut dapat mengisi daya hingga 68 persen dalam satu jam dan kapasitas penuhnya akan memberi pengguna waktu menonton video hingga 18 jam, atau 57 jam waktu panggilan.

Mi Max 2 mengemas desain logam unibody dan hadir dengan ukuran 6,44 inci yang sama dengan pendahulunya. Ponsel ini tersedia dengan RAM 4GB dengan pilihan penyimpanan 64GB atau 128GB. Versi 128GB dibanderol sedikit lebih tinggi pada RMB 1999 (Rp 3,9 juta).

Perangkat ini mengemas kamera belakang 12MP, dengan kamera depan lima megapiksel, speaker stereo dan sensor sidik jari. Untuk prosesor, perangkat ini didukung oleh chipset Qualcomm Snapdragon 625 oktaacore 2.0 GHz.

Di sisi perangkat lunak, MI UI mendukung mode satu tangan, sementara versi layar terpisah direncanakan akan segera memberikan opsi multi-tasking.

Tidak ada kabar kapan tanggal peluncuran internasional, tapi mengingat popularitas Mi Max yang awal, penggemar bisa berharap ada rencana untuk menjual versi baru ini ke luar Cina segera.

Peluncuran Mi Max datang tepat setelah Xiaomi meluncurkan andalan terbarunya, Mi 6, bulan lalu. Seperti yang diketahui, ini adalah masa-masa sulit bagi perusahaan , yang diharga investor senilai US$ 45 miliar pada 2014.

Pada tahun 2016, pesaing perusahaan, Huawei, Vivo dan Oppo termasuk di antara para penantang yang bangkit dengan ponsel dengan harga bersaing dan distribusi offline yang kuat untuk mengungguli Xiaomi dari posisi nomor satu untuk penjualan smartphone di Cina.

CEO Xiaomi, Lei Jun telah berjanji untuk bangkit kembali dan memperluas usaha perdagangan offline Xiaomi. Selain itu, dia berniat untuk melanjutkan dorongan ekosistem ‘perangkat pintar’ untuk meningkatkan keterlibatan pelanggan dan menghasilkan peningkatan pendapatan.

Sumber : Tempo.co